Satu keluarga, dua agama, darurat tiada!

543

Di Sabah ini dalam satu famili adik beradik ada yang agamanya Islam dan ada pula Kristian termasuk Buddha dan ada pula tiada agama dan ini sesuatu yang cukup biasa tetapi luar biasa bagi mereka yang bukan asal dari Sabah atau Sarawak.

Dusun, Murut, Rungus, Brunei, Bajau yang Islam agamanya dan yang bukan Islam boleh duduk satu meja makan. Agama serta budaya fahaman yang tidak sama tidak penah menjadi halangan sesama orang Sabah, malah saya perhatkani kasih sayang kalangan Sabahan cukup akrap sekali. Kalau ada rasa tidak senang pun bukan kerana agama, tetapi isu lain. Saya bangga sekali!

Dalam famili saya, adik beradik ada yang Islam agamanya atas pilihan sendiri dan tiada paksa-paksa. Malah ibu bapa saya tidak pernah membantah bila abang saya masuk Islam dan kemudian saya menyusul dan mungkin adik-adik saya.

Ibu ayah kata “sesudah dewasa, terserah pilihan sendiri asal menjaga nama keluarga, jangan berbuat yang tak baik sebab semua agama juga mengajar kebaikan”

Meski saya beragama Islam dan menamakan diri saya sebagai Nurliyana, saya tetap sayang adik beradik, ibu ayah saya serta famili semuanya dan apa saja masalah tidak pernah saya abaikan sebab Nabi dan Islam sendiri mengajar kasih sayang sesama terutama sekali ayah ibu meski bukan Islam agamanya.

Islam telah banyak mengajar saya tentang kebaikan dan dalam agama Kristian juga banyak mengajar kebaikan. Kepercayaan itu hak diri sendiri, tidak ada siapa boleh pertikai dan menyalahkan sesama, makanya kita harus saling hormat menghormat sesama tanpa memilih apa agama, bangsa, fahaman dan budaya.

Terima kasih kawan-kawan yang selalu memberikan nasihat dan teguran, juga ustaz yang mengajar saya dan akan terus belajar dan belajar.

Meskipun saya bernama Nurliyana, saya sama sekali tidak mahu kehilangan teman-teman dulu yang baik dan mudah-mudahan semuanya dalam keadaan yang baik serta berbahagia.

 

Hantar perkongsian atau mesej anda di sini : Hantar Artikel

Comments

comments